Minuman Yang Baik Dikonsumsi Untuk Kurangi Sakit Tenggorokan Saat Udara Kurang Bersahabat

Kesehatan847 Dilihat

Diagram Kota Surabaya – Kualitas udara yang buruk, bisa memicu sakit tenggorokan karena peningkatan kadar polutan lingkungan seperti ozon, karbon monoksida, nitrogen oksida, dan debu halus.

Polusi udara adalah salah satu penyebab umum sakit tenggorokan yang seringkali menyebabkan sensasi nyeri serta gatal saat menelan sesuatu dan terasa sangat tidak nyaman.

Dikutip laman Hindustan Times, mencantumkan jenis teh yang dapat meredakan sakit tenggorokan akibat polusi udara, di antaranya teh kamomil yang dikenal memiliki sifat anti inflamasi yang dapat membantu mengurangi pembengkakan, kemerahan, dan membantu perbaikan jaringan tenggorokan.

Selain itu kunyit yang memiliki sifat antiinflamasi, antiseptik, dan menstimulasi sistem kekebalan tubuh karena memiliki kekerabatan dengan jahe. Kurkumin yang ada dalam kunyit meningkatkan penyembuhan dan mengurangi peradangan. Ini juga dapat membantu meredakan nyeri.

Selanjutnya anda bisa konsumsi teh hijau. Teh hijau memberikan berbagai manfaat kesehatan. Sifat antioksidan dan anti-inflamasinya meredakan rasa sakit. Berkumur dengan teh hijau dapat membantu meredakan sakit tenggorokan.

Terakhir teh peppermint, karena mint kaya akan polifenol, sekelompok antioksidan kuat yang dapat mengurangi peradangan dan meredakan nyeri dan iritasi.

Sementara itu, Kepala Ahli Gizi Klinis di Cloudnine Group of Hospitals, Bengaluru By Abhilasha V juga turut membagikan tips mengatasi sakit tenggorokan dalam menghadapi polusi udara dan juga berbagi resep teh untuk meredakannya.

– Tetap terhidrasi: Jagalah agar diri Anda tetap terhidrasi dengan baik. Ini membantu menjaga kelembaban tenggorokan dan meredakan iritasi yang disebabkan oleh polutan.

– Gunakan alat pembersih udara: Jika memungkinkan, gunakan alat pembersih udara di rumah, yang dapat membantu menyaring polutan dan meningkatkan kualitas udara dalam ruangan.

– Hindari merokok: Jika Anda merokok, pertimbangkan untuk mengurangi atau berhenti. Asap dapat mengiritasi tenggorokan dan memperburuk efek polusi.

– Berkumur dengan air garam: Berkumur dengan air garam hangat dapat membantu menenangkan tenggorokan dan mengurangi peradangan.

– Gunakan alat pelembab udara: Menggunakan alat pelembab udara akan menambah kelembaban pada udara, sehingga mencegah tenggorokan mengering.

– Masker pelindung: Jika tingkat polusi tinggi, pertimbangkan untuk memakai masker untuk menyaring partikel saat Anda berada di luar ruangan.

– Tetap berada di dalam rumah pada hari buruk: Ketika tingkat polusi sangat tinggi, usahakan sebisa mungkin untuk tetap berada di dalam rumah.

– Hindari alergen: Identifikasi dan minimalkan paparan alergen yang dapat memicu iritasi tenggorokan. (dk/akha)

Share and Enjoy !

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *