Pameran Aksara digelar di Surabaya, Buka Kekaguman Dunia

BUDAYA1068 Dilihat

Diagram Kota Surabaya – Pertemuan aksara Nusantara dan dunia terjadi di Balai Pemuda Surabaya. Pertemuan itu terbingkai dalam ajang pameran yang bertajuk “Membingkai Aksara Nusantara dan Dunia Dari Surabaya” pada 29-30 September 2023.

Acara pameran ini diselenggarakan dalam rangka peringatan Hari Aksara Internasional yang jatuh pada 8 September 2023. Hadir dalam pembukaan pameran Aksara Nusantara adalah Dwi Supranto, Kepala Bidang Kebudayaan, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Timur, mewakili kepala Dinas dan sekaligus Gubernur Jawa Timur.

Dwi Supranto, yang membacakan text sambutan Gubernur Jawa Timur, mengatakan bahwa terkait dengan memunculkan kembali aksara Jawa di Surabaya, Pemerintah Propinsi Jawa Timur mengapresiasi kebijakan Walikota Surabaya, yang menginstruksikan penggunaan aksara Jawa untuk nama-nama kantor dan instansi di lingkungan pemerintah Kota Surabaya.

Sementara itu, Nanang Purwono, Ketua Begandring Soerabaia, memandang bahwa pameran aksara ini adalah langkah konservasi aksara nusantara yang baik.

“Semoga melalui pameran kolaboratif antara komunitas, Pemerintah Propinsi Jawa Timur dan Pemerintah Kota Surabaya, upaya membumikan kembali Jawa bisa jadi kenyataan”, ujar Nanang.

Hari Aksara Internasional
(Ki-ka) Nanang Purwono, Ketua Begandring Sodrabaia bersama A.H Thony Wakil ketua DPRD Surabaya.

Terkait dengan penggunaan aksara Jawa di Surabaya sebagaimana telah diinstruksikan oleh walikota Surabaya Eri Cahyadi ke jajaran OPD di lingkungan pemerintah kota Surabaya, ternyata Surabaya bisa melakukan upaya pelestarian warisan budaya ini. Hal ini mengejutkan banyak pihak termasuk dari pegiat aksara Nusantara dari Jogjakarta, Setya Amrih Prasaja, yang keseharian menjabat sebagai Kepala Seksi Bahasa dan Sastra, Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) DIY.

Baca Juga :  Ujicoba PPDB 2024 Dimulai, Dispendik Surabaya Siapkan 365 Posko untuk Orang Tua

Setya Amrih Prasaja terjadwal mengisi Sarasehan yang digelar pada Sabtu, 30 September 2023 membawakan tema “Aksara Nusantara Go Internasional”.

Pameran, yang digelar selama dua hari mulai Jumat (29/9/23) hingga Sabtu (30/9/23), memamerkan bentuk bentuk aksara Nusantara dan Dunia. Untuk aksara Nusantara ada Aksara Lampung, Pegon, Sunda, Mandailing, Incung Jbi, Bali, Jawa dan Madura. Sementara aksara Dunia dipamerkan aksara Taiwan, Tiongkok, Thailand, Kanji, dan India.

“Selain aksara aksara yang dibingkai, juga terdapat aksara yang berbentuk buku atau kitab, lontar, majalah. buku cerita anak “Titi Tikus Ambeg Welas Asih”. serta e-kiosk”, tambah Nanang.

Dalam pembukaan itu, yang terlihat menarik dan tidak biasa adalah pemutaran video Indonesia Raya dengan text beraksara Jawa dan disuguhkan pula bacaan Macapat (Macapatan). Tembang macapat ini dibawakan oleh seorang mahasiswa Universitas Negeri Surabaya (Unesa) Angelica dan budayawan Sugeng Adipitoyo.

Setelah serangkaian sambutan oleh Kepala Balai Bahasa Jawa Timur, Umi Kulsum; Pegiat Aksara Nusantara, Setya Amrih Prasaja; dan Kepala Bidang Kebudayaan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Timur, Dwi Putranto, dilakukan seremonial pengguntingan pita sebagai pertanda dibukanya pameran Aksara.

 

Tinjau pameran

Begitu selesai seremonial pengguntingan pita, perwakilan negara sahabat langsung meninjau stand pameran. Setiap aksara dibingkai apik dan disertai dengan narasi tentang masing masing aksara.

Baca Juga :  Sekdaprov Jatim melepas Keberangakatan CJH anggota korpri tahun 2024

Isaac Chiu, Direktur Utama Taiwan Economics and Trade Office (TETO) Surabaya mengapresiasi diselenggarakannya kegiatan pameran aksara ini. Apalagi dalam pemeran ini, ada aksara dari Taiwan. Baginya pemeran ini menjadi ajang diplomasi budaya dan menjadi jembatan pemahaman budaya antar negara.

Menurut Issac bahwa aksara Taiwan masih menjadi mata pelajaran yang diajarkan secara aktif di sekolah sekolah di Taiwan, sehingga betapapun Taiwan ini bertambah moderen tapi tidak lupa akan tradisinya. Baginya aksara dan bahasa menjadi identitas suatu bangsa.

Turut memberikan penjelasan kepada utusan Taiwan ini adalah utusan dari Yogyakarta Hadiningrat, Setya Amrih Prasaja, Ketua Kongres Aksara Jawa (KAJ) I di Yogyakarta pada 2021 dan pegiat yang mengusung aksara Nusantara ke UNESCO.

Menurut Amrih kegiatan pameran Aksara ini menjadi sarana dalam upaya sosialisasi aksara Nusantara, utamanya Jawa, kepada masyarakat Jawa agar aksara Jawa tetap nyata adanya dan digunakan keberadaannya.

Sementara perwakilan dari negara sahabat lainnya adalah Manoj Bhat, Direktur International Spins School, mewakili India. Dia juga senang karena aksara Hindi menjadi bagian dari pameran ini.

Riwayat aksara Hindi ini sebenarnya tidak asing bagi warga Indonesia, khususnya orang orang Jawa. Riwayat pewayangan dalam seni dan budaya Jawa tidak lepas dari cerita cerita klasik yang berlatar budaya Ramayana dan Mahabarata. Ramayana dan Mahabarata tidak lepas dari India.

Baca Juga :  Berikut Langkah Pemkot Surabaya dalam Menghadapi Ancaman DBD

Sementara bagi Kepala Balai Pelestarian Kebudayaan (BPK) Wilayah XI Jawa Timur, Endah Budi Heryani, pameran ini adalah cara cara dalam turut memajukan nilai nilai Obyek Pemajuan Kebudayaan (OPK) sebagaimana diamanahkan dalam Undang Undang RI no 5/2017 tentang Pemajuan Kebudayaan.

“Bahasa adalah salah satu dari 10 obyek Pemajuan Kebudayaan dan kegiatan ini adalah wujud nyata memajukan Kebudayaan Indonesia”, kata Endah.

Pada agenda pameran di hari pertama ini juga diisi dengan sarasehan yang menghadirkan filolog Unair, Abimarddha, dan praktisi aksara Jawa dari Balai Bahasa Jawa Timur, yang juga Pimpinan Redaksi majalah Ajisaka, Andi Asmara.

Pada hari kedua, 30 September 2023, juga masih akan diisi dengan rangkaian sarasehan. Berturut-turut sarasehan ini mengetengahkan sejarah aksara dalam jejak kerajaan kerajaan di Jawa Timur oleh pegiat sejarah klasik, Tri Prio Wijoyo. Terjadwal digelar pada pk 16.00 (30/9/23).

Kemudian pada sesi malam mulai pk 19.00 adalah mengetengahkan bedah buku aksara Jawa oleh Ita Surojoyo yang disusul oleh Setya Amrih Prasaja, yang akan membawakan materi Aksara Nusantara Go Internasional. (nng/aksara oleh IS)

Share and Enjoy !

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *